Skip to main content

Berani Karena Be(s)ar

Bagi orang yang terbiasa menempuh perjalanan jauh seperti saya, travelling memberi sebuah pelajaran besar bahwa idealisme "berani karena benar" tidak selamanya cocok diterapkan di jalanan.

Mereka yang pernah menempuh perjalanan jauh pake motor pasti tahu gimana dongkolnya jika jalur yang kita pakai diserobot oleh bus yang sedang salip-menyalip. Belum lagi jika bus itu meluncur ke arah kita sambil menghujani lampu tembak berkali-kali.

Saat itulah idealisme "berani karena benar" serasa menemukan ujiannya. Dalam hitungan detik kita dihadapkan pada dua pilihan keputusan. Pertama, bertahan dengan idealisme kita dengan konsekuensi logis tergilas bus sukur-sukur mati syahid. Kedua, membuang jauh-jauh idealisme serta angan-angan tentang mati syahid lalu ngumpat bajingan-gathel-asu sambil banting kemudi ke kiri.

Kalau saya, alhamdulillah selalu pilih yang kedua. Bukan karena saya nggak idealis atau takut mati. Tapi kebetulan saya lebih mencintai hidup daripada idealisme saya sendiri.

Faktanya, di jalanan, beberapa orang yang mati dalam keadaan memegang idealismenya lebih sering berakhir di program kriminal televisi dengan predikat "korban tabrak lari". Sebuah predikat yang nggak keren sama sekali.

Comments

Popular posts from this blog

Trump dan Wajah Lugu Kita Terhadap Politik Amerika

Sudahlah, mari kita akui saja bahwa selama ini kita memang begitu lugu dalam memahami gairah politik di Amerika. Terpilihnya Donald Trump sebagai presiden, jelas merupakan kejutan tersendiri bagi kita, bangsa Indonesia. Terlebih bagi sebuah bangsa yang begitu percaya negara super power itu memiliki pengaruh besar terhadap dinamika sosial-politik dunia, terpilihnya Trump jelas merupakan kenyataan sejarah yang -tidak hanya menohok, namun juga- membuat kita kecele lahir batin.

Masalahnya kita terlanjur percaya bahwa Amerika adalah sebuah negara yang menjunjung tinggi nilai toleransi, minus-diskriminatif, anti-rasis, menghormati perbedaan, serta prinsip-prinsip demokrasi lainnya. Memiliki calon presiden yang bertolak belakang dari semangat itu hampir tidak mungkin dimiliki oleh negara tersebut. Tapi ternyata pandangan itu keliru. Munculnya Trump dalam bursa Capres saja sudah cukup "mengingkari" prinsip kenegaraan yang mereka anut. Ditambah lagi kemenangan yang Trump raih, seol…

Resensi Film Dangal

Udah ada yang nonton film Dangal?
Saya baru menontonnya tadi malam. Satu kata untuk film ini: keren!

Dangal adalah film drama olahraga yang diangkat dari kisah nyata. Berkisah tentang Mahavir Singh Phogat (diperankan oleh Amir Khan), pegulat juara nasional India yang terpaksa mengakhiri karirnya karena harus menghidupi keluarga. Meski dia bersumpah kelak jika punya anak laki-laki akan menggantikan dirinya mempersembahkan emas bagi negaranya, tetapi takdir berkata lain. Kelahiran demi kelahiran selalu memberinya anak perempuan.

Hampir saja dia mengubur impiannya itu, hingga pada suatu hari aduan tetangganya mengantarkannya pada secercah harapan. Si tetangga melaporkan kedua anaknya, Geeta dan Babita kecil yang telah menghajar kedua anak laki-lakinya hingga babak belur. Bukannya memarahi, Mahavir malah bertanya bagaimana teknik berkelahi yang mereka gunakan. Saat itulah dia mulai menyadari darah pegulat telah mengalir dalam tubuh anaknya. Ambisinya kembali muncul.

Maka mulailah tempaan…

Utusan Tuhan di Sekitar Kita

Meski dia hanyalah tanaman yang tumbuh dari sela-sela lantai keramik, tapi dia adalah "ayat" Tuhan. Melaluinya Tuhan seolah berkata "Apalagi yang tidak Aku berikan pada Indonesia? Tidakkah kesuburan alam negerimu belum cukup menjadi alasan untuk bersikap adil?"

Anehnya meski kita adalah bangsa yang kaya, tapi kita adalah bangsa yang "miskin". Entah berapa banyak orang yang sengsara dan terdzolimi hidupnya di negeri nan kaya raya ini.

Kita kaya budaya tapi malah silau dengan budaya lain, alam kita melimpah namun kita biarkan dia dieksploitasi oleh bangsa lain. Kesuburan tanah kita bak surga hingga Koes Plus bersenandung "jikapun tongkat kayu dan batu dilempar dia akan tumbuh jadi tanaman.."

Namun faktanya kita lebih suka menumbuhkan gedung pencakar langit, menumbuhkan mall-mall, menumbuhkan keserakahan, semangat perpecahan dan sentimen antar golongan.

Tuhan sering berbicara pada manusia Indonesia melalui para utusannya, melalui gunung, melalui an…